Fokus Mencari Pemain Usia Muda, Indra Sjafri Tolak 2 Klub Liga 1

Tempat perkenalan SSB
telolet
Posts: 43
Joined: Thu Jan 05, 2017 5:41 pm
Cash on hand: Locked
Pekerjaan: Pemain

Fokus Mencari Pemain Usia Muda, Indra Sjafri Tolak 2 Klub Liga 1

Postby telolet » Thu Nov 30, 2017 12:51 pm



Image
KOMPAS.com - Setelah diberhentikan PSSI dari kursi kepelatihan timnas U-19 Indonesia, Indra Sjafri masih banyak diminati klub-klub Liga 1.
Ada dua klub Liga 1 yang dikatakan Indra Sjafri terus menghubunginya. Akan tetapi, pelatih berusia 54 tahun itu secara tegas menolak tawaran tersebut. Hal itu disebabkan mantan pelatih Bali United tersebut ingin fokus mencari pemain-pemain di usia muda untuk Indonesia.
Indra Sjafri akan membantu akademi sepak bola bernama Bintang Timur Atambua.

Bintang Timur Akademi Atambua itu sendiri mencari 500 pemain berusia U-12 sampai U-17 yang difokuskan di Nusa Tenggara Timur (NTT).
Sebelumnya, PSSI juga memberikan tugas kepada Indra Sjafri untuk mencari pemain-pemain muda berbakat.
Indra Sjafri diminta untuk membantu PSSI meloloskan timnas Indonesia ke Olimpiade 2024.

"Hari ini saya tolak dua klub Liga 1 dan saya mau konsentrasi membantu usia muda di akademi ini. Saya enggak perlu jawab alasan penolakannya dan klubnya juga," kata Indra Sjafri di Jakarta, Rabu (28/11/2017).

Indra Sjafri sejatinya ditunjuk sebagai ketua pencari bakat oleh pendiri Bintang Timur Akademi oleh Fary Djemy Francis.

Pelatih timnas U-18, Indra Sjafri, saat memimpin latihan tim nasional U-18 di Stadion Atang Sutresna, Cijantung, Jakarta Timur, Selasa (3/4/2017). Timnas U-18 di persiapkan untuk mengikuti Piala AFF di Myanmar pada 4-17 September 2017.
Pelatih timnas U-18, Indra Sjafri, saat memimpin latihan tim nasional U-18 di Stadion Atang Sutresna, Cijantung, Jakarta Timur, Selasa (3/4/2017). Timnas U-18 di persiapkan untuk mengikuti Piala AFF di Myanmar pada 4-17 September 2017.(GARRY ANDREW LOTULUNG)
Akademi sepak bola itu dibuat untuk menjalankan program-program pembinaan dengan semboyan membangun harapan di tanah perbatasan.

Indra Sjafri nantinya akan dibantu oleh beberapa pelatih berlisensi lainnya, salah satunya Heri Kiswanto yang terakhir melatih Persela Lamongan.

Selain itu, ada sosok penanggung jawab untuk mencari pemain-pemain muda tersebut.

"Sebenarnya enggak ditugasi, ini kan hanya karena pertemanan. Nanti juga ada yang bertanggung jawab, yakni coach Albertus Dominggus Penturij yang menjadi instruktur pada akademi sepak bola ini. Dia kan profesornya sepak bola usia muda. Jadi, kami hadir untuk mendukung saja," kata Indra Sjafri.

Untuk mencari pemain-pemain muda berkualitas, Indra Sjafri mengatakan, ada beberapa kesulitannya.

Salah satunya dikatakan Indra Sjafri setiap orang yang ingin membentuk pemain usia muda harus paham dengan proses.

"Untungnya saja Pak Fary ini sabar dalam pembentukan proses. Kalau Pak Fary minta Bintang Timur Akademi ingin menjadi juara Piala Dunia, saya enggak sanggup," kata Indra Sjafri.

Indra Sjafri pun sangat apresiasi dengan inisiatif terbitlah Bintang Timur Akademi yang ingin membina sepak bola usia muda dari NTT.

Menurut Indra Sjafri, di NTT banyak pemain muda berbakat yang belum dikelola dengan baik.

"Apalagi ini kan ditingkatkan statusnya yang sebelumnya SSB dan sekarang menjadi akademi. Jadi, ini akan mempercepat bibit-bibit pemain NTT agar muncul-muncul lagi, Yabes Roni- Yabes Roni lainnya," ujar Indra Sjafri

Return to “SSB”

Who is online

Users browsing this forum: No registered users and 1 guest